‘Tsunami kelaparan’ dapat memicu banyak kelaparan, Dewan Keamanan memperingatkan |
Climate Change

‘Tsunami kelaparan’ dapat memicu banyak kelaparan, Dewan Keamanan memperingatkan |

Kepala Urusan Kemanusiaan Martin Griffiths mengingat peringatan sebelumnya tentang dampak konflik di Ethiopia,

Somalia

Dia berbicara tentang perjalanannya baru-baru ini ke Somalia, di mana lebih dari 200.000 orang saat ini berisiko kelaparan – angka yang diperkirakan akan mencapai 300.000 pada November – “dengan jutaan lainnya” di ambang kelaparan.

Penilaian kemanusiaan baru-baru ini telah mengidentifikasi ratusan ribu orang yang menghadapi tingkat bencana kelaparan, atau fase 5 dari sistem Klasifikasi Fase Terpadu – tahap pamungkas dan paling menghancurkan.

Kelaparan digunakan sebagai taktik perang – Koordinator Bantuan Darurat PBB

“Tidak ada yang lebih buruk dari itu”, kata kepala OCHA, mencatat bahwa penderitaan yang meluas disebabkan oleh dampak langsung dan tidak langsung dari konflik dan “perilaku pihak-pihak yang bertikai”.

‘Taktik perang’

Griffiths mengamati bahwa “pola serupa berulang di setiap konteks”, menguraikan bagaimana warga sipil terbunuh dan terluka; keluarga yang dipindahkan secara paksa; akses pasar dan pekerjaan terganggu; stok makanan dijarah; sementara penurunan ekonomi secara keseluruhan membuat makanan tidak terjangkau oleh mereka yang rentan.

“Dalam kasus yang paling ekstrem, pihak-pihak yang bertikai dengan sengaja memutus akses ke pasokan komersial dan layanan penting yang diandalkan warga sipil untuk bertahan hidup,” katanya.

“Kelaparan digunakan sebagai taktik perang”.

Sementara kemanusiaan telah memperpanjang “saluran bantuan”, gangguan, pelecehan dan serangan sering menghalangi akses ke mereka yang membutuhkan.

“Kemanusiaan akan tinggal dan memberikan, tetapi kondisi dalam beberapa konteks tidak dapat diterima,” kata kepala OCHA.

Mengemudi kelaparan

Sementara itu, kekeringan, kenaikan harga komoditas global, serta dampak COVID-19 dan perang Ukraina juga memperparah kerawanan dan kesengsaraan pangan.

Dan orang-orang di Sudan Selatan, Nigeria, Ethiopia, Yaman, Afghanistan, dan Somalia “secara harfiah berada di garis depan perubahan iklim” saat mereka menghadapi kekeringan, banjir, penggurunan, dan kelangkaan air.

Snapshot


‘Tsunami kelaparan’ dapat memicu banyak kelaparan, Dewan Keamanan memperingatkan |

©UNICEF/Owis Alhamdan

Selama tujuh tahun konflik Yaman, anak-anak terlantar di Marib telah mengalami penderitaan yang tak terbayangkan.

Lebih dari tujuh tahun konflik bersenjata di Yaman telah mendatangkan malapetaka dan menyebabkan sekitar 19 juta orang mengalami kerawanan pangan akut.

“Diperkirakan 160.000 orang menghadapi bencana, dan 538.000 anak-anak kekurangan gizi parah,” kata Koordinator Bantuan, memperingatkan bahwa kesenjangan pendanaan dapat memperburuk situasi”.

Tahun lalu, Sudan Selatan adalah salah satu tempat paling berbahaya untuk menjadi pekerja bantuan, dengan 319 insiden kekerasan yang menargetkan personel dan aset kemanusiaan.

Sementara itu, lebih dari 13 juta orang di Afar, Amhara dan Tigray di Etiopiamembutuhkan bantuan makanan yang menyelamatkan jiwa.

Sementara perbaikan dalam memberikan bantuan kemanusiaan terlihat di Ethiopia utara, “dimulainya kembali permusuhan dalam beberapa pekan terakhir membatalkan kemajuan baru-baru ini,” katanya.

Berbelok ke timur laut NigeriaPBB memproyeksikan bahwa 4,1 juta orang menghadapi kerawanan pangan akut tingkat tinggi di negara bagian Adamawa, Borno, dan Yobe yang terkena dampak konflik, termasuk 588.000 orang yang telah menghadapi tingkat darurat antara Juni dan Agustus – hampir setengahnya tidak dapat dijangkau untuk bantuan kemanusiaan. pendampingan.

“Penilaian ketahanan pangan tidak dapat dilakukan di daerah-daerah ini, tetapi kami khawatir beberapa orang mungkin sudah berada dalam tingkat bencana dan berisiko mati,” katanya.


Para ibu pengungsi internal dengan anak-anak mereka menghadiri latihan penilaian kelaparan WFP di Negara Bagian Borno, timur laut Nigeria.

© WFP/Arete/Siegfried Modola

Para ibu pengungsi internal dengan anak-anak mereka menghadiri latihan penilaian kelaparan WFP di Negara Bagian Borno, timur laut Nigeria.

Mengambil tindakan

Kepala kemanusiaan mengingatkan para duta besar bahwa tindakan dapat diambil, dimulai dengan tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat dalam mengejar “resolusi damai dan dinegosiasikan” untuk konflik dan situasi kekerasan lainnya.

Kedua, Negara dan kelompok bersenjata harus mematuhi kewajiban mereka di bawah hukum humaniter dan hak asasi manusia internasional untuk memastikan pengiriman bantuan kemanusiaan tanpa hambatan.

Mr Griffiths juga menyoroti perubahan iklim sebagai masalah “pusat perdamaian dan keamanan” baik sekarang “dan memang beberapa dekade ke depan”.

Dia meminta semua Negara Anggota untuk memprioritaskan “pendekatan jangka panjang dan memastikan proporsi pendanaan yang substansial – sebagai hibah, bukan pinjaman – untuk adaptasi dan mitigasi iklim”.

“Waktu tidak berpihak pada kita”, tutupnya.

Waktu tidak di pihak kita – Koordinator Bantuan Darurat PBB

Mengipasi api

Baru saja kembali dari perjalanan ke Amerika Tengah, kepala Program Pangan Dunia (WFP) David Beasley melihat secara langsung bagaimana konflik “menambah api” dari apa yang sudah menjadi krisis kelaparan yang parah.

Dari titik persimpangan Darién Gap yang sulit, ke Guatemala, dia menceritakan “kisah tragis” dari orang-orang yang bermigrasi ke utara “melalui keputusasaan”.

“Dampak krisis iklim dan efek riak COVID yang sedang berlangsung telah menghabiskan banyak kemampuan keluarga untuk mengatasinya,” katanya.

“Orang-orang merasa mereka tidak punya apa-apa lagi – mereka bisa tinggal dan kelaparan, atau pergi dan mengambil risiko kematian demi kesempatan masa depan yang lebih baik”.

Keadaan darurat global ‘belum pernah terjadi sebelumnya’

Kepala WFP berpendapat bahwa di bawah ancaman kelaparan massal dan kelaparan, “kita menghadapi darurat global yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Dan sejak konflik Ukraina dimulai, “gelombang kelaparan telah berubah menjadi “tsunami”, lanjutnya, mencatat bahwa hingga 345 juta orang di 82 negara “bergerak menuju kelaparan”.

“Ini adalah rekor tertinggi – sekarang lebih dari 2,5 kali jumlah orang yang rawan pangan akut sebelum pandemi dimulai”.

Mr Beasley disajikan statistik mengejutkan tentang situasi mengerikan yang dihadapi oleh ratusan juta di seluruh dunia.

Ketika konflik yang berkecamuk mendorong jutaan “warga sipil yang tidak bersalah semakin dekat dengan kelaparan dan kelaparan,” dia meminta Dewan untuk “menunjukkan kepemimpinan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan dunia saat ini dan … memutus lingkaran setan kelaparan dan konflik, yang memicu pangan global. krisis ketidakamanan yang mengancam lepas kendali”.

“Orang-orang kelaparan di dunia mengandalkan kita untuk melakukan hal yang benar – dan kita tidak boleh mengecewakan mereka,” tutup Mr. Beasley.


Seorang wanita membawa sekeranjang bunga di samping jalan-jalan berbatu dan dinding runtuh Antigua, Guatemala.

Unsplash/Scott Umstattd

Seorang wanita membawa sekeranjang bunga di samping jalan-jalan berbatu dan dinding runtuh Antigua, Guatemala.