Ukraina: Amunisi tandan menimbulkan risiko jangka panjang bagi keselamatan sipil |
Peace and Security

Ukraina: Amunisi tandan menimbulkan risiko jangka panjang bagi keselamatan sipil |

Bom tandan adalah senjata yang dirancang untuk tersebar di area yang luas, berisi beberapa ratus “bom mini” yang disebut sub-munisi. Seperti mereka tidak membedakan antara warga sipil, properti sipil dan sasaran militerbom curah melanggar aturan hukum humaniter internasional.

Amunisi tandan adalah tidak hanya berbahaya dalam jangka pendektetapi menimbulkan risiko jangka panjang yang parah bagi masyarakat lokal.

Dilaporkan bahwa hingga 40 persen munisi tandan tidak meledak saat terjadi benturan, memungkinkan selama beberapa dekade detonasi intermiten dan gangguan berkepanjangan. Dari 149 korban bom tandan baru pada tahun 2021, semuanya disebabkan oleh sisa-sisa munisi tandan, menunjukkan umur panjang dampaknya.

Kematian Ukraina

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa sejak dimulainya invasi Rusia pada 24 Februari, pasukan Rusia telah “berulang kali” menggunakan munisi tandan.

Pasukan Ukraina juga dilaporkan menggunakan munisi tandan beberapa kali, kata kelompok itu, yang menemukan bahwa senjata itu sebagian besar digunakan di daerah berpenduduk.

Secara khusus, penyebaran munisi tandan di Ukraina telah menewaskan 215 warga sipil dan melukai 474. Laporan lebih lanjut menunjukkan peningkatan 302 persen korban, sejak 2020.

Jeff Meer, Direktur Eksekutif Kemanusiaan & Inklusi AS, mengacu pada munisi tandan di Ukraina, mencatat bahwa, “mereka juga merusak fasilitas kesehatan, pabrik, dan rumah.”

Pendekatan Internasional

Cluster Munition Monitor 2022 juga menilai implementasi Konvensi Oslo. Sejak 2010, Konvensi telah melarang penggunaan, produksi, transfer dan penimbunan munisi tandan.

Monitor menunjukkan bahwa sejak konvensi mulai berlaku, 35 Negara Pihak telah menghancurkan 1,5 juta persediaan munisi tandan, terdiri dari 178 juta sub-munisi. Ini mewakili 99 persen dari semua munisi tandan yang diumumkan oleh Negara Pihak.

Penggunaan baru munisi tandan telah diisolasi untuk perang di Ukraina. Merefleksikan hal ini, Mr. Meer menyimpulkan: “Pihak-pihak yang bertikai harus segera menghentikan semua penggunaan munisi tandan, yang telah membunuh atau melukai ratusan warga sipil di Ukraina tahun ini. Negara harus menekan negara-negara yang menggunakan munisi tandan untuk berhenti.”