Ukraina: Guterres menyerukan ‘keselamatan’ dan ‘keamanan’ pembangkit nuklir Zaporizhzhia |
Peace and Security

Ukraina: Guterres menyerukan ‘keselamatan’ dan ‘keamanan’ pembangkit nuklir Zaporizhzhia |

Guterres sangat prihatin

Pembangkit nuklir terbesar di Eropa telah berulang kali diserang dalam beberapa pekan terakhir, memicu kekhawatiran akan potensi bencana nuklir.

Menyoroti keprihatinannya yang terus-menerus atas situasi tersebut, Sekjen PBB kembali memperingatkan bahwa setiap kerusakan pada Zaporizhzhia, atau fasilitas nuklir lainnya di Ukraina, dapat mengakibatkan bencana yang luas.

“Semua langkah harus diambil untuk menghindari skenario seperti itu. Akal sehat dan kerja sama harus memandu jalan ke depan. Setiap tindakan yang dapat membahayakan integritas fisik, keselamatan atau keamanan pembangkit nuklir tidak dapat diterima,” katanya.

Perimeter demiliterisasi

Sekretaris Jenderal menekankan bahwa upaya untuk membangun kembali pabrik sebagai infrastruktur sipil murni sangat penting.

“Sebagai langkah pertama, pasukan Rusia dan Ukraina harus berkomitmen untuk tidak terlibat dalam aktivitas militer apa pun menuju lokasi pabrik atau dari lokasi pabrik. Fasilitas Zaporizhzhia dan sekitarnya tidak boleh menjadi target atau platform untuk operasi militer, ”katanya.

Langkah kedua akan memerlukan mengamankan kesepakatan tentang perimeter demiliterisasi.

“Secara khusus, itu akan mencakup komitmen oleh pasukan Rusia untuk menarik semua personel dan peralatan militer dari perimeter itu dan komitmen oleh pasukan Ukraina untuk tidak bergerak ke dalamnya. Operator di pabrik harus dapat melaksanakan tanggung jawabnya, dan komunikasi harus dijaga”.

Sekretaris Jenderal menyerukan komitmen untuk mendukung inspektur dari Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang ditempatkan di pabrik.

Setelah berbulan-bulan negosiasi, tim beranggotakan 14 orang dari pengawas nuklir tiba di sana minggu lalu. Dua akan tetap berada di lokasi, yang telah berada di bawah kendali Rusia sejak hari-hari awal konflik.

“Saya percaya bahwa para ahli IAEA yang sekarang dikerahkan ke Zaporizhzhia akan dapat melakukan pekerjaan mereka tanpa hambatan dan berkontribusi untuk memastikan keselamatan dan keamanan nuklir yang langgeng di pabrik. Kita semua memiliki andil dalam keberhasilan misi kritis mereka, ”katanya.

Misi IAEA ‘Bersejarah’

Kepala IAEA Rafael Mariano Grossi, yang memimpin misi tersebut, menggambarkannya sebagai “bersejarah”. Fakta bahwa staf sekarang ada “belum pernah terjadi sebelumnya”, tambahnya.

Mengutip bencana nuklir di Chernobyl dan Fukushima, serta konflik di Irak, dia mengingat bahwa sementara inspektur badan telah mengalami “keadaan sulit,” itu selalu terjadi setelahnya.

“Kami dalam hal ini memiliki keharusan historis dan etis untuk mencegah sesuatu terjadi. Dan dengan menetapkan kehadiran ini, dan dengan menyetujui zona perlindungan keselamatan dan keamanan khusus…kami memiliki kesempatan untuk mencegah hal ini terjadi.”


Ukraina: Guterres menyerukan ‘keselamatan’ dan ‘keamanan’ pembangkit nuklir Zaporizhzhia |

Unsplash/Yehor Milohrodskyi

Pembangkit listrik tenaga air Dnieper di Zaporizhzhia, Ukraina.

‘Bermain api’

Laporan misi, yang diterbitkan pada hari Selasa, memberikan rekomendasi konkret untuk mengatasi tujuh pilar keselamatan nuklir yang telah digariskan oleh Grossi pada awal perang.

Meskipun pilar pertama menyerukan untuk tidak melanggar integritas fisik fasilitas nuklir, “ini terjadi, dan terus terjadi,” katanya.

“Tembakan yang diterima fasilitas ini dan yang dapat saya lihat dan nilai secara pribadi bersama dengan para ahli saya sama sekali tidak dapat diterima. Kami bermain dengan api dan sesuatu yang sangat, sangat malapetaka bisa terjadi,” dia memperingatkan.

Laporan tersebut mengusulkan pembentukan zona perlindungan keselamatan dan keamanan nuklir yang akan dibatasi pada perimeter dan pembangkit itu sendiri.

Rekomendasi lain menyerukan untuk menghapus semua kendaraan dan peralatan militer dari bangunan nuklir di lokasi dan memastikan kembalinya tanggung jawab yang jelas dan rutin untuk staf, selain membangun kembali lingkungan kerja yang “tepat”.