Ukraina: Pakar IAEA tiba di Zaporizhzhia dalam misi ke pembangkit nuklir |
Peace and Security

Ukraina: Pakar IAEA tiba di Zaporizhzhia dalam misi ke pembangkit nuklir |

Berbicara kepada wartawan, kepala badan tersebut Rafael Mariano Grossi menyatakan keyakinannya bahwa mereka akan dapat dengan aman melakukan misi teknis mereka, yang mengikuti konsultasi berbulan-bulan di tengah kekhawatiran potensi bencana di fasilitas nuklir terbesar di Eropa.

Potensi untuk misi ‘berkepanjangan’

Misi tersebut akan memakan waktu beberapa hari, katanya, meskipun menambahkan bahwa itu bisa “diperpanjang” jika mereka dapat terus hadir di lokasi tersebut.

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak minggu-minggu awal konflik dan telah berulang kali diserang dalam beberapa pekan terakhir.

Ditanya apakah dia yakin Rusia akan mengizinkan agensi untuk melihat apa yang sebenarnya terjadi di sana, Grossi menjawab bahwa timnya terdiri dari orang-orang yang sangat berpengalaman.

“Saya membawa ke sini yang terbaik dan tercerdas dalam pengamanan, keselamatan, keamanan, dan kami akan memiliki gagasan yang cukup bagus tentang apa yang terjadi,” katanya.

Keinginan politik

Mr. Grossi juga ditanya oleh seorang jurnalis bagaimana mereka dapat membantu menghindari kehancuran yang dikhawatirkan atau insiden nuklir di pabrik.

“Ini masalah kemauan politik. Ini masalah yang berkaitan dengan negara-negara yang terlibat dalam konflik ini, khususnya Federasi Rusia, yang menduduki tempat itu.”

Mr Grossi memimpin misi 14 anggota dari IAEA yang berbasis di Wina, yang berangkat ke Ukraina pada hari Senin. Dia bertemu dengan Presiden Volodymyr Zelenskyy di ibu kota, Kyiv, pada hari berikutnya.

Prioritas tim termasuk memastikan keselamatan dan keamanan nuklir di pabrik, serta melakukan kegiatan perlindungan vital, dan menilai kondisi kerja personel Ukraina yang bekerja di sana.