Ukraina: Penembakan baru di pembangkit nuklir Zaporizhzhia menggarisbawahi risiko kecelakaan |
Peace and Security

Ukraina: Penembakan baru di pembangkit nuklir Zaporizhzhia menggarisbawahi risiko kecelakaan |

Rafael Mariano Grossi mengatakan pihak berwenang Ukraina telah memberi tahu pengawas nuklir tentang penembakan baru di lokasi tersebut selama tiga hari terakhir, tetapi mereka menyatakan bahwa semua sistem keselamatan tetap beroperasi dan tidak ada peningkatan tingkat radiasi.

“Penembakan terbaru sekali lagi menggarisbawahi risiko potensi kecelakaan nuklir di ZNPP, pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) terbesar di Eropa, yang dikendalikan oleh pasukan Rusia sejak awal Maret tetapi dioperasikan oleh staf Ukraina,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Informasi tidak lengkap

Mr Grossi melaporkan bahwa Ukraina belum memiliki informasi lengkap tentang sifat kerusakan dari penembakan, yang terjadi pada hari Kamis, Jumat dan Sabtu.

Pabrik Zaporizhzhia memiliki enam reaktor nuklir. Biasanya memiliki empat saluran listrik eksternal tetapi tiga hilang sebelumnya dalam konflik, sekarang di bulan ketujuh.

Penembakan telah menghantam area dua pabrik yang disebut bangunan khusus, yang terletak sekitar 100 meter dari gedung reaktor, serta satu area layang.

Bangunan fasilitas rumah termasuk instalasi pengolahan air, bengkel peralatan atau fasilitas pengelolaan limbah. Beberapa pipa air di lokasi juga rusak, tetapi sudah diperbaiki.

Radioaktivitas dalam kisaran normal

Semua pengukuran radioaktivitas di lokasi berada dalam kisaran normal, dan tidak ada indikasi kebocoran hidrogen, kata Grossi, mengutip informasi dari Ukraina.

Pembangkit nuklir tersebut melanjutkan akses ke listrik di luar lokasi setelah untuk sementara kehilangan koneksi ke saluran listrik eksternal 750 kilovolt yang tersisa pada hari Kamis.

Sambungan dipulihkan sore itu setelah dua pemadaman listrik dan pemutusan dua reaktor yang beroperasi dari jaringan listrik nasional.

Kedua unit reaktor itu terhubung kembali pada hari Jumat dan kembali beroperasi. Empat unit lainnya terputus sebelum Kamis dan tetap ditutup.

Upaya misi terus berlanjut

Sementara itu, Mr. Grossi mengatakan dia melanjutkan konsultasi dengan semua pihak dalam upaya untuk menyebarkan misi ahli IAEA ke pembangkit listrik untuk membantu memastikan keselamatan dan keamanan nuklir di sana.

Misi akan menilai kerusakan fisik fasilitas, menentukan apakah sistem keselamatan dan keamanan utama dan cadangan berfungsi, mengevaluasi kondisi kerja staf, dan melakukan kegiatan pengamanan mendesak di lokasi.

Kekhawatiran Sekretaris Jenderal

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres juga menyerukan agar misi dikerahkan “sesegera mungkin”.

Pekan lalu, Sekjen PBB mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa dia tetap “sangat prihatin” tentang situasi di dalam dan di sekitar pembangkit nuklir.

“Lampu peringatan berkedip,” katanya dalam briefing pada hari Rabu, yang menandai bulan keenam “perang tidak masuk akal” di Ukraina, serta peringatan 31 tahun kemerdekaan negara itu.

“Setiap tindakan yang dapat membahayakan integritas fisik, keselamatan atau keamanan pembangkit nuklir tidak dapat diterima. Setiap eskalasi situasi lebih lanjut dapat menyebabkan penghancuran diri.”

Guterres mengatakan PBB memiliki kapasitas logistik dan keamanan di Ukraina untuk mendukung misi IAEA, asalkan Rusia dan Ukraina setuju.