Ukraina: Sekjen PBB menyerukan diakhirinya kegiatan militer di Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia |
Peace and Security

Ukraina: Sekjen PBB menyerukan diakhirinya kegiatan militer di Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia |

Pembangkit nuklir terbesar di Eropa telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak Maret, dan minggu lalu sistem catu daya eksternal rusak dalam sebuah serangan.

“Saya menyerukan semua kegiatan militer di sekitar pabrik untuk segera dihentikan dan untuk tidak menargetkan fasilitas atau sekitarnya,” kata Guterres dalam sebuah pernyataan yang mengungkapkan keprihatinannya yang mendalam atas situasi yang sedang berlangsung.

Tarik personel militer

Sekretaris Jenderal mengingatkan seruannya kepada semua pihak “untuk menggunakan akal sehat dan alasan” dan tidak melakukan apa pun yang dapat membahayakan integritas fisik, keselamatan atau keamanan pabrik.

“Dgn disesalkan, bukannya de-eskalasiselama beberapa hari terakhir telah terjadi laporan insiden lebih lanjut yang sangat mengkhawatirkan yang dapat, jika terus berlanjut, menyebabkan bencana,” dia berkata.

“Saya mendesak penarikan personel dan peralatan militer apa pun dari pabrik dan menghindari penyebaran lebih lanjut kekuatan atau peralatan ke lokasi. Fasilitas tidak boleh digunakan sebagai bagian dari operasi militer apa pun. Alih-alih, kesepakatan mendesak diperlukan pada tingkat teknis pada batas aman demiliterisasi untuk memastikan keamanan area.”

Dukungan untuk misi IAEA

Sekretaris Jenderal menggarisbawahi dukungan PBB untuk kerja kritis Badan Energi Atom Internasional (IAEA), dan upayanya untuk memastikan operasi yang aman di Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia.

Dia juga mendesak para pihak untuk memberikan badan akses langsung, aman dan tidak terbatas ke situs.

“Kita harus jelas bahwa setiap potensi kerusakan pada Zaporizhzhia atau fasilitas nuklir lainnya di Ukraina, atau di tempat lain, dapat menyebabkan konsekuensi bencana tidak hanya untuk sekitar, tetapi untuk kawasan dan sekitarnya. Ini sama sekali tidak dapat diterima.”

Rafael Mariano Grossi, Direktur Jenderal IAEA, akan memberi pengarahan singkat kepada Dewan Keamanan PBB di New York pada hari Kamis. Dia akan membahas situasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzya dan upaya berkelanjutannya untuk menyebarkan misi ahli ke lokasi sesegera mungkin.