Ukraina: Serangan rudal, eksekusi singkat menyoroti pentingnya hukum internasional
Peace and Security

Ukraina: Serangan rudal, eksekusi singkat menyoroti pentingnya hukum internasional

“Jutaan orang terjerumus ke dalam kesulitan ekstrim dan kondisi kehidupan yang mengerikan akibat serangan ini”, katanya.

“Secara keseluruhan, ini menimbulkan masalah serius di bawah hukum humaniter internasional, yang membutuhkan keuntungan militer yang nyata dan langsung untuk setiap objek yang diserang”.

Memeras korban

Menurut Misi Pemantau Hak Asasi Manusia PBB di Ukraina (HRMMU), pada hari Rabu serangan rudal lebih lanjut di kota dan wilayah Kyiv menewaskan sedikitnya delapan warga sipil, termasuk seorang gadis, dan melukai sekitar 45 lainnya, termasuk tujuh anak.

Seorang bayi laki-laki berusia dua hari tewas, dan dua dokter terluka akibat serangan roket di sebuah rumah sakit di Vilniansk, di wilayah Zaporizhzhia.

Sejak Rusia memulai rentetan serangan rudal dan serangan amunisi yang berkeliaran di seluruh negeri pada 10 Oktober, HRMMU telah memverifikasi setidaknya 77 kematian warga sipil dan 272 luka-luka.

Tuduhan di kedua sisi

Selain mendokumentasikan korban sipil, Misi Pemantau telah memeriksa video dan informasi lain seputar dugaan eksekusi singkat.

“Sejak Rusia memulai serangan bersenjatanya ke Ukraina pada bulan Februari, ada banyak dugaan eksekusi singkat oleh kedua belah pihak tawanan perang dan orang lain yang tidak lagi berpartisipasi dalam pertempuran”, kata Türk.

“Orang-orang hors de combat, termasuk tentara yang telah menyerah, dilindungi oleh hukum humaniter internasional dan eksekusi singkat mereka merupakan kejahatan perang”, dia mengingatkan.

‘Investigasi forensik’ diperlukan

Di antara beberapa video yang muncul selama dua minggu terakhir di media sosial adalah klip video dari desa Makiivka, yang menunjukkan penyerahan pasukan Rusia atau kelompok bersenjata yang berafiliasi dengan Rusia; seorang pria menembaki tentara Ukraina; dan kemudian mayat sekitar 12 tentara Rusia.

“Misi Pemantauan kami di Ukraina telah melakukan analisis awal yang menunjukkan bahwa video yang mengganggu ini kemungkinan besar asli dalam apa yang mereka tunjukkan. Keadaan sebenarnya dari rangkaian lengkap peristiwa harus diselidiki semaksimal mungkin, dan mereka yang dianggap bertanggung jawab, dimintai pertanggungjawabannya dengan tepat”, kata pejabat senior PBB itu.

“Analisis yang telah dilakukan Misi hingga saat ini menggarisbawahi perlunya penyelidikan forensik yang independen dan terperinci untuk membantu menetapkan apa yang sebenarnya terjadi”.

Sementara itu, pihak berwenang Ukraina telah membuka penyelidikan kriminal atas peristiwa tersebut.

“Sangat penting bahwa semua tuduhan eksekusi kilat diselidiki sepenuhnya dengan cara yang – dan terlihat – independen, tidak memihak, menyeluruh, transparan, cepat dan efektif”, kata Türk.

Biaya perang

Kepala Hak Asasi Manusia PBB juga meminta para pihak untuk “mengeluarkan instruksi yang jelas” untuk menahan diri dari pembalasan dan pembalasan terhadap setiap tawanan perang dan memastikan bahwa instruksi ini sepenuhnya dipatuhi.

“Aturan yang mengatur konflik bersenjata yang ditetapkan dalam Konvensi Jenewa menuntut hal ini. Perintahkan pasukanmu untuk memperlakukan mereka yang menyerah dan mereka yang ditahan secara manusiawi”.

Dia menandai dampak yang menghancurkan dari serangan rudal oleh pasukan Rusia dan dugaan eksekusi ringkasan tawanan perang sebagai menunjukkan “sangat jelas biaya manusia yang tak tertahankan dari ini, dan konflik bersenjata lainnya”.

“Itu adalah pengingat yang gamblang tentang mengapa hukum internasional ada dan mengapa itu harus dipatuhi sepenuhnya untuk mencegah turunnya ke dalam ketidakmanusiawian dan negasi terhadap gagasan hak asasi manusia kita”, Komisaris Tinggi menekankan.