UNESCO: Baguette Prancis, upacara minum teh Cina, bergabung dalam daftar warisan yang dilindungi
Culture and Education

UNESCO: Baguette Prancis, upacara minum teh Cina, bergabung dalam daftar warisan yang dilindungi

Mereka tertulis di Daftar Representatif Warisan Budaya Takbenda Kemanusiaan, selama pertemuan yang berlangsung minggu ini di Rabat, Maroko.

Sembilan belas elemen telah ditambahkan ke dalam daftar kekayaan nasional yang tak ternilai, yang mengakui dan mempromosikan keragaman praktik budaya dan pengetahuan komunitas yang bertahan lama.

Lima elemen lainnya, termasuk budaya memasak borscht Ukraina dan bangunan batu Ahlat tradisional dari Türkiye, ditempatkan dalam daftar Warisan Budaya Takbenda yang Perlu Dilindungi Mendesak,

Minggu makanan, iman, perayaan

Pekan Suci adalah salah satu peristiwa paling terkenal di Guatemala. Ini adalah perayaan agama dan budaya yang memperingati sengsara, kematian, dan kebangkitan Kristus.

Prosesi, berjaga, dan pawai pemakaman diadakan; makanan musiman disajikan; bagian depan rumah dan bangunan didekorasi, dan karpet, kebun buah, dan altar dibuat. Namun, kegiatan dan elemen umum bervariasi dari satu wilayah ke wilayah lain.

UNESCO mencatat bahwa praktik dan tradisi ini telah diwariskan kepada generasi muda selama berabad-abad, melalui partisipasi aktif dalam acara dan persiapannya, serta melalui media.

“Acara ini mempromosikan toleransi dan inklusi karena partisipasi orang-orang dari kelompok sosial yang berbeda dan menumbuhkan rasa saling menghormati dan menghargai di antara individu dan institusi yang terlibat.

UNESCO: Baguette Prancis, upacara minum teh Cina, bergabung dalam daftar warisan yang dilindungi

Unsplash/五玄土 ORIENTO

Teh, selain menjadi produk pertanian, memiliki arti penting dalam budaya nasional Tiongkok.

Ritual teh, dari daun ke cangkir

Teh meresapi kehidupan sehari-hari di Tiongkok, di mana teh disajikan di rumah, tempat kerja, kedai teh, restoran, dan kuil.

Ini adalah bagian penting dari interaksi sosial dan upacara, termasuk pernikahan.

Teknik pemrosesan teh tradisional Tiongkok memerlukan pengetahuan, keterampilan, dan praktik seputar pengelolaan perkebunan teh, pemetikan daun teh, dan pemrosesan manual.

Ini diwariskan melalui keluarga dan magang, termasuk oleh produsen teh, petani dan seniman, serta mereka yang membuat kue kering yang biasanya disajikan dengan teh.

roti harian Perancis

Baguette adalah roti paling populer di Prancis, dan tulisannya di Daftar UNESCO menghormati pengetahuan dan budaya artisanal seputar roti kesayangan, yang dibuat hanya dari empat bahan: tepung, air, garam, serta ragi dan/ atau ragi.

Baguette membutuhkan pengetahuan dan teknik khusus. Mereka dipanggang sepanjang hari dalam jumlah kecil dan hasilnya bervariasi sesuai dengan suhu dan kelembapan.

Proses produksi tradisional melibatkan langkah-langkah yang mencakup penimbangan dan pencampuran bahan, pengadukan, fermentasi, dan pembentukan serta penandaan adonan secara manual dengan potongan dangkal, yang dikenal sebagai tanda tangan pembuat roti.

Ada juga praktik konsumsi dan sosial yang terkait dengan baguette yang membedakannya dari jenis roti lain, seperti kunjungan harian ke toko roti untuk membeli roti, dan rak pajangan khusus agar sesuai dengan bentuknya yang panjang.