Utusan PBB memperingatkan terhadap eskalasi militer yang ‘mengkhawatirkan dan berbahaya’ di Suriah
Peace and Security

Utusan PBB memperingatkan terhadap eskalasi militer yang ‘mengkhawatirkan dan berbahaya’ di Suriah

Tuan Pedersen khawatir peningkatan operasi militer berpotensi mengurai kebuntuan strategis dalam perang yang telah membawa ketenangan relatif selama hampir tiga tahun.

‘Dinamika eskalasi’

“Dalam pengarahan berulang kali, saya telah memperingatkan bahaya eskalasi militer di Suriah. Saya di sini secara pribadi hari ini untuk memberi tahu Anda hal itu dinamika eskalasi sedang berlangsungdan ini mengkhawatirkan dan berbahaya, ”katanya.

Dia melaporkan bahwa dalam beberapa bulan terakhir, serangan timbal balik perlahan meningkat di utara antara Pasukan Demokrat Suriah (SDF) di satu sisi, dan Türkiye serta kelompok oposisi bersenjata di sisi lain, dengan kekerasan yang meluas ke perbatasan.

Menyusul pemboman mematikan di Istanbul awal bulan ini, Türkiye melancarkan serangan udara terhadap apa yang dikatakannya sebagai sasaran teroris di Suriah utara dan Irak. Serangan SDF terhadap pasukan Turki, dan daerah bersenjata yang dikuasai oposisi dan di dalam wilayah Turki, juga dilaporkan.

Tren ‘Sangat mengkhawatirkan’

Sementara itu, serangan darat dan udara pro-Pemerintah yang mematikan telah terjadi di Idlib, di barat laut Suriah – daerah terakhir di mana kelompok pemberontak memegang kekuasaan – menyerang kamp-kamp yang menampung para pengungsi internal.

Serangan teroris yang dilaporkan juga dilakukan terhadap pasukan Suriah di daerah yang dikuasai pemerintah.

Selanjutnya, serangan yang dikaitkan dengan Israel menghantam Damaskus, Homs, Hama dan Latakia, memicu tembakan anti-pesawat Pemerintah Suriah sebagai tanggapan. Ada juga laporan serangan udara di perbatasan antara Suriah dan Irak, di antara insiden lainnya.

“Garis tren sangat mengkhawatirkan, dan terbawa bahaya nyata dari eskalasi lebih lanjut”Tuan Pedersen memberi tahu Dewan.

“Oleh karena itu izinkan saya menyerukan dengan keras dan jelas kepada semua aktor untuk menahan diri dan terlibat dalam upaya serius untuk mengembalikan ketenangan, bergerak menuju gencatan senjata nasional dan pendekatan kooperatif untuk kontra-terorisme sejalan dengan hukum humaniter internasional.”

Utusan PBB memperingatkan terhadap eskalasi militer yang ‘mengkhawatirkan dan berbahaya’ di Suriah

© UNICEF/Delil Souleiman

Seorang ibu di kota Raqqa, Suriah, mengumpulkan obat untuk anak-anaknya yang menderita diare dan juga menerima instruksi tentang cara mensterilkan air untuk mencegah kolera.

Membangun kepercayaan pemangku kepentingan

Untuk sementara, Mr. Pedersen terus bekerja dengan para pemangku kepentingan untuk mempromosikan apa yang disebutnya “langkah-langkah membangun kepercayaan selangkah demi selangkah” menuju proses politik yang dipimpin oleh Suriah.

Dia juga akan terlibat lebih jauh dengan Pemerintah selama kunjungan ke Damaskus minggu depan.

Namun, utusan PBB menyesalkan bahwa Komite Konstitusi Suriah belum bertemu selama enam bulan, mencatat bahwa itu adalah satu-satunya proses yang menyatukan perwakilan yang dicalonkan oleh Pemerintah, oposisi, dan masyarakat sipil.

“Semakin lama tidak aktif, semakin sulit untuk dilanjutkan. Dan tidak adanya proses politik yang kredibel hanya dapat mendorong konflik dan ketidakstabilan lebih lanjut,” katanya.

‘Pertigaan di jalan’

Menyikapi situasi keseluruhan di Suriah, Mr. Pedersen khawatir bahwa “kita berada di persimpangan jalan”, mengingat potensi dimulainya kembali operasi militer besar.

“Saya khawatir apa artinya ini bagi warga sipil Suriah, dan juga bagi stabilitas regional yang lebih luas. Dan saya juga takut akan skenario di mana situasinya meningkat sebagian karena ada hari ini tidak ada upaya serius untuk menyelesaikan konflik secara politis,” dia berkata.

Dia menguraikan langkah-langkah ke depan, termasuk mundur dari eskalasi dan memulihkan ketenangan relatif di lapangan, serta melanjutkan pertemuan Komite Konstitusi di Jenewa.

Lonjakan kebutuhan

Pendekatan ini juga menyerukan tindakan di bidang kemanusiaan. Lebih banyak warga Suriah membutuhkan bantuan bantuan setiap tahun untuk bertahan hidup, menurut kepala bantuan PBB Martin Griffiths, yang juga memberi pengarahan kepada Dewan.

“Kami memperkirakan akan melihat lonjakan jumlah orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan 14,6 juta tahun ini ke lebih dari 15 juta pada 2023,” katanya.

Berdasarkan pernyataan Utusan Khusus, Mr. Griffiths melaporkan bahwa permusuhan baru-baru ini di utara berdampak buruk pada warga sipil dan infrastruktur sipil yang kritis.

“Seperti Geir… Saya sama ngerinya dengan pembunuhan terbaru yang dilaporkan di kamp Al Hol terhadap dua gadis, yang berusia 12 dan 15 tahun. Hidup ada sengsara, tapi kematian mereka ada tragedi,” tambahnya.

Berjuang untuk bertahan hidup

Tuan Griffiths mengingatkan para duta besar bahwa Suriah utara terus menghadapi krisis air yang disebabkan oleh faktor-faktor seperti curah hujan yang tidak mencukupi, kondisi seperti kekeringan yang parah, infrastruktur air yang rusak, dan tingkat air yang rendah di Sungai Efrat.

“Sekarang penyebaran kolera yang cepat, penyakit yang ditularkan melalui air, oleh karena itu seharusnya tidak mengejutkan siapa pun. Juga fakta bahwa kolera juga telah merembes ke Lebanon karena, seperti yang kita ketahui dengan baik, penyakit tidak mengenal batas,” katanya.

Melonjaknya harga pangan global juga telah memukul warga Suriah dengan keras, dan mereka berjuang untuk menyediakan makanan, sementara musim dingin yang keras sedang berlangsung, dengan jutaan keluarga tinggal di tenda.

Rakyat Suriah membutuhkan perdamaian

Kepala kemanusiaan PBB menggarisbawahi pentingnya mempertahankan pengiriman bantuan ke barat laut Suriah melalui operasi lintas batas dari Türkiye, yang akan berakhir pada akhir tahun ini.

Dia menekankan kebutuhan yang lebih besar akan perdamaian, menyoroti pekerjaan kritis Utusan Khusus PBB.

“Yang diinginkan orang-orang Suriah adalah melihat saya pergi, dan dia tiba; untuk melihat perlunya bantuan menghilang, dan datangnya kedamaian untuk dirayakan di antara mereka, dan dibagikan oleh mereka,” kata Mr. Griffiths.

“Dan itu, tentu saja, adalah tugas utama dan raison d’etre Dewan ini, dan kita harus berharap bahwa kita akan segera melihat hal-hal ini terjadi.”