WFP: Pengiriman biji-bijian kemanusiaan Ukraina pertama berangkat ke Tanduk Afrika |
Peace and Security

WFP: Pengiriman biji-bijian kemanusiaan Ukraina pertama berangkat ke Tanduk Afrika |

Itu Komandan MV Brave berangkat dengan 23.000 metrik ton biji-bijian gandum untuk tanggapan WFP di Tanduk Afrika, di mana ancaman kelaparan membayangi karena kekeringan yang parah.

Ini adalah pengiriman pertama bantuan makanan kemanusiaan di bawah Inisiatif Butir Laut Hitam yang ditandatangani oleh Ukraina, Rusia, Türkiye dan PBB pada bulan Juli.

Memberi makan orang-orang yang lapar di dunia

Ini menandai tonggak penting lainnya dalam upaya untuk mengeluarkan biji-bijian Ukraina yang sangat dibutuhkan dari negara yang dilanda perang dan kembali ke pasar global, untuk menjangkau orang-orang yang paling parah terkena dampak krisis pangan global.

“Membuka Pelabuhan Laut Hitam adalah— satu-satunya hal terpenting yang bisa kita lakukan sekarang untuk membantu dunia yang kelaparan,” kata Direktur Eksekutif WFP David Beasley.

“Dibutuhkan lebih dari sekadar kapal gandum dari Ukraina untuk menghentikan kelaparan dunia, tetapi dengan gandum Ukraina kembali ke pasar global kita memiliki kesempatan untuk menghentikan krisis pangan global ini agar tidak semakin meningkatr.”

WFP akan menggunakan pengiriman biji-bijian gandum untuk meningkatkan upayanya di Ethiopia selatan dan tenggara, mendukung lebih dari 1,5 juta orang yang terkena dampak kekeringan.

Secara global, rekor 345 juta orang di lebih dari 80 negara saat ini menghadapi kerawanan pangan akut, sementara hingga 50 juta orang di 45 negara berisiko didorong ke dalam kelaparan tanpa dukungan kemanusiaan.

Krisis kelaparan saat ini didorong oleh beberapa faktor termasuk konflik, dampak iklim, dan pandemi COVID-19.

Perang di Ukraina adalah katalis lain karena negara itu adalah pengekspor biji-bijian utama. Ukraina mengekspor hingga enam juta ton biji-bijian sebulan sebelum dimulainya konflik pada Februari, tetapi volumenya sekarang rata-rata satu juta ton per bulan.

Diperlukan lebih banyak tindakan

WFP mengatakan bahwa dengan lalu lintas maritim komersial dan kemanusiaan sekarang kembali masuk dan keluar dari Pelabuhan Laut Hitam Ukraina, beberapa gangguan pasokan global akan berkurang, yang akan membawa bantuan ke negara-negara yang menghadapi krisis pangan global terburuk.

Yang terpenting, Ukraina juga akan dapat mengosongkan gudang penyimpanan gandumnya menjelang panen musim panas, tambah badan tersebut.

Namun, terlepas dari perkembangan ini, krisis pangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terus berlanjut.

WFP menekankan perlunya tindakan segera yang menyatukan komunitas kemanusiaan, pemerintah, dan sektor swasta untuk menyelamatkan nyawa dan berinvestasi dalam solusi jangka panjang, memperingatkan bahwa “kegagalan akan membuat orang-orang di seluruh dunia jatuh ke dalam kelaparan yang menghancurkan dengan dampak destabilisasi yang dirasakan oleh kita semua.”