WMO melaporkan penurunan kemungkinan musim badai Atlantik yang parah di depan |
Climate Change

WMO melaporkan penurunan kemungkinan musim badai Atlantik yang parah di depan |

Kondisi itu masih mengarah pada musim badai Atlantik 2022 yang “di atas normal”, menurut pembaruan pertengahan musim tahunan NOAA yang dikeluarkan oleh Pusat Prediksi Iklim, sebuah divisi dari Layanan Cuaca Nasional Amerika Serikat.

Peramal NOAA telah mengurangi kemungkinan musim di atas normal – yang bisa menandakan badai yang lebih dahsyat untuk Karibia dan pantai timur AS – dari 65 persen pada bulan Mei, hingga 60 persen dalam perkiraan terbaru. Namun, kemungkinan aktivitas “mendekati normal” telah meningkat menjadi 30 persen, dari perkiraan sebelumnya hanya 10 persen.

Namun, laporan Penilaian Keenam Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim memproyeksikan bahwa proporsi global siklon tropis yang mencapai sangat intens tingkat kategori 4 atau 5, bersama dengan puncak angin dan curah hujan, diperkirakan akan meningkat secara bertahap karena pemanasan global disebabkan oleh meningkatnya emisi CO2.

Nama badai tertunda

Pembaruan NOAA untuk perkiraan sebelumnya – yang mencakup seluruh musim badai enam bulan ke depan – memproyeksikan bahwa akan ada 14-20 badai bernama dengan kecepatan angin 39 mph/63 kmh atau lebih besar.

Dari jumlah tersebut, enam-10, bisa menjadi badai dengan kecepatan angin 74 mph/119 kmh atau lebih besar. Dari jumlah tersebut, tiga hingga lima dapat menjadi badai besar dengan kecepatan angin 111 mph/179 kmh atau lebih besar. NOAA telah memproyeksikan rentang ini dengan tingkat kepercayaan 70 persen.

Sejauh ini, musim telah melihat tiga badai bernama, tetapi tidak ada badai di Cekungan Atlantik. Rata-rata, musim badai menghasilkan 14 badai bernama, tujuh di antaranya menjadi badai, termasuk tiga badai besar.

Di Atlantik Utara, dan cekungan Pasifik timur laut, Pusat Meteorologi Khusus Regional WMO Miami (Pusat Badai Nasional AS) bertanggung jawab atas prakiraan topan tropis, termasuk bahaya terkait laut.


WMO melaporkan penurunan kemungkinan musim badai Atlantik yang parah di depan |

Foto PBB/Sophia Paris

Sebagian besar wilayah di sekitar kota Gonaives terendam banjir dan tertutup lumpur setelah Badai Tropis Jeanne melanda Haiti. (mengajukan)

Mata badai

Ada beberapa kondisi yang mengarah ke musim badai aktif. Yang paling menonjol adalah kondisi La Niña, yang kemungkinan akan bertahan hingga sisa tahun 2022. Kondisi La Niña, pendinginan berkala permukaan laut tengah dan timur khatulistiwa Pasifik, akan sedikit meningkatkan aktivitas badai, kata siaran pers yang dikeluarkan oleh Organisasi Meteorologi Dunia.

Selain La Niña yang berkelanjutan, angin tropis Atlantik yang lebih lemah, Monsun Afrika barat yang aktif, dan kemungkinan suhu permukaan laut Atlantik di atas normal, memicu aktivitas badai yang lebih tinggi dari rata-rata.

Musim badai pada tahun 2020 dan 2021 sangat aktif dan kedua tahun tersebut menghabiskan daftar nama badai yang telah disiapkan, dari daftar putar WMO. WMO menyimpan daftar nama, untuk membantu komunikasi yang jelas tentang bahaya di depan, dan membantu menyelamatkan nyawa.

Setiap tahun, rata-rata ada 84 siklon tropis bernama di seluruh dunia.

43 kematian per hari

Selama 50 tahun terakhir, setiap hari, mereka telah menyebabkan rata-rata 43 kematian dan kerusakan $78 juta, menurut statistik WMO dari 1970-2019.

Namun berdasarkan data, jumlah korban tewas turun drastis. Perkembangan ini berkat perbaikan dalam prakiraan, peringatan dan pengurangan risiko bencana, yang dikoordinasikan oleh Program Siklon Tropis WMO.

Mengingat bahaya yang berkembang, WMO bekerja untuk memastikan ada akses universal ke peringatan dini dan berusaha untuk memperkuat prakiraan berbasis dampak.