WMO merilis ‘tanda-tanda’ kondisi cuaca ekstrem di seluruh dunia
Climate Change

WMO merilis ‘tanda-tanda’ kondisi cuaca ekstrem di seluruh dunia

Kebutuhan yang jelas untuk berbuat lebih banyak untuk mengurangi emisi gas rumah kaca sekali lagi digarisbawahi sepanjang peristiwa pada tahun 2022, kata badan cuaca PBB, yang mengadvokasi penguatan adaptasi perubahan iklim, termasuk akses universal ke peringatan dini.

“Tahun ini kami telah menghadapi beberapa bencana cuaca yang dramatis yang merenggut terlalu banyak nyawa dan mata pencaharian serta merusak keamanan dan infrastruktur kesehatan, pangan, energi dan air”, kata kepala WMO Petteri Taalas.

Di jalur terhangat

Sementara angka suhu global untuk tahun 2022 akan dirilis pada pertengahan Januari, delapan tahun terakhir berada di jalur untuk menjadi delapan rekor terhangat, menurut WMO.

Sementara peristiwa La Niña yang mendingin, sekarang di tahun ketiganya, berarti bahwa 2022 tidak akan menjadi tahun terpanas dalam catatan, dampak pendinginannya akan berumur pendek dan tidak membalikkan tren pemanasan jangka panjang yang disebabkan oleh rekor tingkat pemanasan global. gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer kita.

Selain itu, ini akan menjadi tahun kesepuluh berturut-turut suhu telah mencapai setidaknya 1°C di atas tingkat pra-industri – kemungkinan akan melanggar batas 1,5°C dari Perjanjian Paris.

Peringatan dini

Peringatan dini, peningkatan investasi dalam sistem pengamatan dasar global dan pembangunan ketahanan terhadap cuaca dan iklim ekstrem akan menjadi salah satu prioritas WMO pada tahun 2023 – tahun di mana komunitas WMO merayakan hari jadinya yang ke-150.

“Ada kebutuhan untuk meningkatkan kesiapsiagaan untuk peristiwa ekstrem seperti itu dan untuk memastikan bahwa kita memenuhi target Peringatan Dini untuk Semua PBB dalam lima tahun ke depan”, kata pejabat tinggi WMO.

WMO juga akan mempromosikan cara baru untuk memantau rosot dan sumber karbon dioksida, metana dan dinitrogen oksida dengan menggunakan Global Atmosphere Watch berbasis darat, pemodelan satelit dan asimilasi, yang memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana gas rumah kaca utama berperilaku di atmosfer.

Indikator Iklim

Gas rumah kaca hanyalah salah satu indikator iklim yang digunakan untuk mengamati tingkat.

Permukaan laut, yang naik dua kali lipat sejak 1993; kandungan panas lautan; dan pengasaman juga mencapai rekor tertinggi.

Dua setengah tahun terakhir saja menyumbang 10 persen dari keseluruhan kenaikan permukaan laut sejak pengukuran satelit dimulai hampir 30 tahun yang lalu, kata laporan Sementara Iklim Global WMO pada tahun 2022.

Dan tahun 2022 mengambil korban yang sangat besar pada gletser di Pegunungan Alpen Eropa, dengan indikasi awal pencairan yang memecahkan rekor.

Lapisan es Greenland kehilangan massa selama 26 tahun berturut-turut dan turun hujan – bukannya turun salju – di puncak untuk pertama kalinya pada bulan September.

WMO merilis ‘tanda-tanda’ kondisi cuaca ekstrem di seluruh dunia

© WMO/Muhammad Amdad Hossain

Seorang anak laki-laki berdiri di depan kubangan air di zona kekeringan di Bangladesh.

Tol panas nasional

Meskipun tahun 2022 tidak memecahkan rekor suhu global, tahun ini melampaui banyak rekor panas nasional di seluruh dunia.

India dan Pakistan mengalami panas yang melonjak pada bulan Maret dan April. China mengalami gelombang panas paling luas dan bertahan lama sejak rekor nasional dimulai dan musim panas terkering kedua dalam catatan.

Dan sebagian belahan bumi utara sangat panas dan kering.

Area luas yang berpusat di sekitar bagian tengah-utara Argentina, serta di Bolivia selatan, Chili tengah, dan sebagian besar Paraguay dan Uruguay, mengalami suhu yang memecahkan rekor selama dua gelombang panas berturut-turut pada akhir November dan awal Desember 2022.

“Gelombang panas yang memecahkan rekor telah diamati di China, Eropa, Amerika Utara dan Selatan”, tambah kepala WMO. “Kekeringan yang berlangsung lama di Tanduk Afrika mengancam bencana kemanusiaan

Dan sementara sebagian besar Eropa terik dalam episode panas ekstrem yang berulang, Inggris Raya mencapai rekor nasional baru pada Juli, ketika suhu mencapai lebih dari 40°C untuk pertama kalinya.

Rekor memecahkan hujan

Di Afrika Timur, curah hujan di bawah rata-rata selama empat musim hujan berturut-turut – terpanjang dalam 40 tahun – memicu krisis kemanusiaan besar yang mempengaruhi jutaan orang, merusak pertanian, dan membunuh ternak, terutama di Etiopia, Kenya, dan Somalia.

Hujan yang memecahkan rekor pada bulan Juli dan Agustus menyebabkan banjir besar di Pakistan, yang menyebabkan sedikitnya 1.700 kematian, membuat 7,9 juta orang mengungsi, dan mempengaruhi 33 juta orang.

“Sepertiga dari Pakistan dilanda banjir, dengan kerugian ekonomi yang besar dan korban jiwa”, Tuan Taalas mengingatkan.