WMO: Prakiraan kekeringan Tanduk Afrika yang Lebih Besar akan berlanjut untuk tahun kelima |
Climate Change

WMO: Prakiraan kekeringan Tanduk Afrika yang Lebih Besar akan berlanjut untuk tahun kelima |

Prakiraan untuk Oktober hingga Desember yang dikeluarkan di Forum Outlook Iklim Musiman Tanduk Afrika yang Lebih Besar menunjukkan peluang tinggi untuk kondisi yang lebih kering daripada rata-rata di sebagian besar wilayah, yang akan semakin memperburuk krisis bagi jutaan orang.

“Saya sedih menjadi pembawa berita buruk,” kata Guleid Artan, Direktur Pusat Prediksi dan Aplikasi Iklim Otoritas Antar Pemerintah (IGAD) – Pusat Iklim WMO untuk Afrika Timur.

Kita memasuki musim hujan yang gagal 5 kali berturut-turut – pejabat IGAD

“Sayangnya, model kami menunjukkan dengan tingkat kepercayaan yang tinggi bahwa kami memasuki musim hujan yang gagal 5 kali berturut-turut di Tanduk Afrika”.

Meningkatkan alarm

Bulan lalu, IGAD dan lembaga kemanusiaan memperingatkan bahwa lebih dari 50 juta orang di wilayah ini menderita kerawanan pangan akut tahun ini.

“Di Etiopia, Kenya, dan Somalia, kita berada di ambang bencana kemanusiaan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” lanjut Artan, mencatat bahwa curah hujan diperkirakan akan berkurang secara signifikan hingga akhir tahun.

Tingkat keparahan situasi digaungkan oleh Sekretaris Eksekutif IGAD Workneh Gebeyehu, yang menyerukan kepada pemerintah nasional, donor, kemanusiaan, dan aktor pembangunan untuk “mengadopsi strategi tanpa penyesalan dan membantu kami mengatasi krisis terburuk ini”.

Defisit curah hujan

Curah hujan dari Oktober hingga Desember menyumbang hingga 70 persen dari total tahunan di bagian khatulistiwa Tanduk Besar Afrika, khususnya di Kenya timur.


WMO: Prakiraan kekeringan Tanduk Afrika yang Lebih Besar akan berlanjut untuk tahun kelima |

© WFP/Michael Tewelde

Masyarakat kehilangan ternak mereka akibat kekeringan di Omo Selatan, Ethiopia.

Namun, awal musim hujan kemungkinan akan tertunda di sebagian besar bagian timur wilayah inimemicu defisit curah hujan.

Kekeringan yang luar biasa menggarisbawahi kerentanan wilayah tersebut terhadap risiko terkait iklim, yang diperkirakan akan meningkat karena perubahan iklim.

Inisiatif peringatan dini

Dengan latar belakang bahwa layanan hidrometerologi dan peringatan dini (EWS) berpotensi dapat mengurangi dampak negatif, WMO mengungkapkan peluncuran proyek baru senilai $5,2 juta untuk lebih memungkinkan entitas regional dan nasional untuk memproduksi dan menggunakan layanan ini.

Kegiatan Proyek akan dipusatkan untuk mendukung layanan regional EWS dan memperkuat koordinasi dan kerja sama regional untuk layanan ini dan iklim.

Dukungan untuk pusat-pusat regional untuk menyediakan produk dan layanan hidromet pada gilirannya akan berkontribusi untuk memperkuat kapasitas Layanan Meteorologi dan Hidrologi Nasional, menurut WMO.

Ethiopia, Somalia, dan Sudan

Selain itu, proyek ini juga akan memberikan dukungan teknis ke Ethiopia, Somalia, dan Sudan dengan membangun dan memanfaatkan proyek-proyek investasi yang sedang berlangsung dan pipa yang dilaksanakan atau dibiayai oleh WMO, Kantor PBB untuk Pengurangan Risiko Bencana, dan Bank Dunia.

Di Ethiopia, kegiatan akan mendukung penyediaan listrik untuk rumah tangga miskin “last mile” di daerah pedesaan melalui subsidi berbasis kinerja kepada perusahaan utilitas milik negara.

Mereka juga akan menyediakan EWS yang dapat ditindaklanjuti, memastikan tindakan dini, dan mengembangkan layanan informasi peringatan dini dan iklim yang didorong oleh permintaan.

Di Somalia, kegiatan akan fokus pada pengembangan dan pemberian layanan hidromet publik prioritas; dan di Sudan, mereka akan fokus pada penguatan keterlibatan masyarakat dalam EWS dan penguatan layanan peringatan dini banjir.