Yaman: Utusan PBB menggarisbawahi perlunya ‘mengakhiri konflik, bukan hanya mengelolanya’ |
Peace and Security

Yaman: Utusan PBB menggarisbawahi perlunya ‘mengakhiri konflik, bukan hanya mengelolanya’ |

Sambil terus mengandalkan dukungan internasional untuk menerapkan, memperluas, dan memperluas gencatan senjata saat ini, Hans Grundberg menggarisbawahi “kebutuhan untuk mengakhiri konflik, bukan hanya mengelolanya”.

‘Bangun perdamaian abadi’

Utusan PBB memuji para pihak karena memperpanjang gencatan senjata hingga 2 Oktober, melanjutkan “jeda terpanjang dalam pertempuran sejak perang dimulai” lebih dari tujuh tahun lalu.

Selain tindakan kemanusiaan dan ekonomi, perjanjian tersebut memberikan waktu dua bulan untuk negosiasi guna meningkatkan kehidupan Yaman dan menemukan langkah lebih lanjut untuk mengakhiri konflik.

“Kita semua perlu mengingatkan diri kita sendiri bahwa kegagalan untuk mencapai kesepakatan untuk memperpanjang gencatan senjata akan mengarah pada siklus eskalasi dan kekerasan barudengan konsekuensi yang dapat diprediksi dan menghancurkan bagi penduduk Yaman,” katanya, menyerukan para pihak untuk “membangun perdamaian abadi”.

Gencatan senjata pertama yang ditengahi PBB mulai berlaku pada 2 April dan telah diperpanjang dua bulanan sejak itu.

Gencatan senjata berlaku, secara militer

Dalam hal pelaksanaan gencatan senjata saat ini, Mr Grundberg mencatat bahwa empat setengah bulan, “terus secara luas berlaku dalam istilah militer”.

Baik operasi militer besar maupun serangan udara yang dikonfirmasi di dalam negeri tidak terjadi, juga tidak ada serangan lintas batas yang berasal dari Yaman.

Dan sementara ada “penurunan signifikan” dalam korban sipil, dia menandai sebuah “perkembangan yang mengkhawatirkan” bahwa korban anak-anak melonjak dan sekarang merupakan sekitar 40 persen dari korban sipil yang dilaporkan.

Dia menguraikan satu “insiden yang sangat mengerikan” pada 23 Juli, ketika tembakan mortir di Taiz di distrik perumahan Zaid al-Mushki menewaskan satu anak dan melukai 10 lainnya, mengutuk “semua tindakan kekerasan semacam itu”.

Mengelola insiden

Memperhatikan bahwa gencatan senjata tidak memiliki mekanisme pemantauan independen, ia mendorong pihak-pihak untuk menggunakan salurannya, seperti Komite Koordinasi Militer (MCC), untuk mengelola insiden ini.

Dia memperbarui bahwa PKS diharapkan bertemu di Amman pada akhir bulan dan bahwa para pihak juga akan membentuk Ruang Koordinasi Bersama untuk mendukung PKS melalui de-eskalasi operasional.


Yaman: Utusan PBB menggarisbawahi perlunya ‘mengakhiri konflik, bukan hanya mengelolanya’ |

© UNICEF/Areej Alghabri

Seorang gadis Yaman berusia dua belas tahun dan adik laki-lakinya yang dia bimbing dalam matematika.

Elemen berwujud

Utusan Khusus menguraikan komponen kunci dari gencatan senjata, termasuk pembukaan Bandara Internasional Sana’a untuk penerbangan komersial dan aliran impor bahan bakar ke pelabuhan Hudaydah.

Dia mengulangi “peran penting yang dimainkan oleh Mekanisme Verifikasi dan Inspeksi PBB (UNVIM)” dalam memfasilitasi impor bahan bakar, sambil memperingatkan bahwa kekurangan dana dapat mengakibatkan penutupannya.

Mr. Grundberg mengatakan bahwa para pihak terus “menekankan perlunya” membangun gencatan senjata yang ada” untuk memasukkan lebih banyak prioritas ekonomi dan keamanan serta solusi yang tahan lama untuk masalah politik.

Perjanjian yang diperluas

Pejabat senior PBB mengusulkan bahwa gencatan senjata yang diperluas harus mencakup mekanisme pencairan transparan untuk membayar gaji pegawai negeri sipil dan pensiun sipil secara teratur, pembukaan jalan di Taiz dan pemerintahan lainnya, aliran bahan bakar reguler ke pelabuhan Hadiyah dan “gencatan senjata yang tahan lama untuk mempersiapkan dimulainya kembali gencatan senjata. proses politik yang dipimpin Yaman di bawah naungan PBB”.

Dia mengingatkan bahwa perpanjangan terakhir memungkinkan para pihak untuk bekerja menuju kesepakatan gencatan senjata yang diperluas, di mana dia “mengintensifkan” upayanya untuk mendukung mereka dalam menyelesaikan masalah yang belum terselesaikan.

“Mengingat kompleksitas masalah yang dihadapi dan keterbatasan waktu yang kita hadapi, saya meminta para pihak untuk menunjukkan fleksibilitas dan merespons positif jika saya meminta mereka untuk bertemu untuk mencapai kesepakatan,” pungkas Utusan Khusus.


Hans Grundberg, Utusan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Yaman (file foto)..

Foto PBB/Eskinder Debebe

Hans Grundberg, Utusan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Yaman (file foto)..

Tindakan penting diperlukan

Ghada Mudawi, seorang pejabat senior di kantor kemanusiaan PBB OCHA, memperbarui Dewan tentang tindakan yang diperlukan untuk memperkuat ekonomi Yaman, mendukung UNVIM dan meningkatkan pendanaan.

Di bidang ekonomi, dia menyoroti bahwa nilai tukar yang memburuk melarang orang membeli makanan, yang hampir semuanya harus diimpor.

Impor komersial adalah jalur kehidupan yang penting,” dia mengingatkan sambil mencatat bahwa mereka jatuh pada bulan Juli untuk “bulan keempat berturut-turut”.

Beralih ke UNVIM, dia memberi tahu para duta besar bahwa sementara $3,5 juta dibutuhkan untuk tim PBB untuk mendukung impor sektor swasta Yaman hingga Desember, mekanisme itu akan berakhir jika dana tidak diberikan.

Menyajikan poin terakhirnya, tentang lingkungan operasional kemanusiaan, dia menegaskan bahwa “pekerjaan bantuan tetap lebih sulit dan berbahaya daripada yang seharusnya,” mencatat setara dengan sekitar enam insiden setiap hari, sebagian besar karena pergerakan.

Dia menunjuk anggota staf PBB yang ditahan dan hilang, menekankan bahwa semua pekerja bantuan “harus dibebaskan sekarang”.

Klik di sini untuk menonton rapat secara keseluruhan.